Categories
GAMA CENDEKIA KREASI CENDEKIA

Pentingnya Menjaga Kesehatan Mental Bagi Mahasiswa

HIV & AIDS Vaccine One Step Further to Cure theIncurable

By :

– Muhammad Najmi Hafiy (Teknik Geologi 2020, GC 2020)

– Unike Khaerani Salmayanti (Kimia 2020, GC 2020)

Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) mengungkapkan bahwa 1 miliar orang di dunia hidup dengan gangguan mental. Menurut rilis WHO dalam rangka peringatan Hari Kesehatan Mental Sedunia tahun 2020 pada tanggal 10 Oktober menyatakan bahwa 3 juta orang meninggal setiap tahunnya akibat penggunaan alkohol dan setiap 40 detik satu orang meninggal karena bunuh diri. WHO mencatat negara dengan penghasilan rendah dan menengah, lebih dari 75 persen orang dengan gangguan mental, neurologis dan penyalahgunaan zat tidak menerima pengobatan yang sesuai kondisi mereka.

Situasi pandemik covid-19 saat ini, membuat pembahasan tentang kesehatan mental menjadi perbincangan menarik. Dengan segala perubahan yang terjadi karena pandemi virus corona, masyarakat dunia perlu menyesuaikan diri. Kesehatan mental mengacu pada kesejahteraan kognitif, perilaku, dan emosional. Hal inilah yang mengatur bagaimana cara orang berpikir, merasakan, dan berperilaku. Selain itu, kesehatan mental juga dapat memengaruhi kehidupan sehari-hari, hubungan atau relasi, dan kesehatan fisik.

Data terbaru yang dirilis oleh WHO saat pandemi corona, menunjukkan adanya penambahan kasus gangguan kesehatan mental secara signifikan di sejumlah negara. Menurut data dari situs resmi WHO, mereka melakukan survei di 130 negara. Hasilnya, ada dampak buruk Covid-19 pada akses layanan kesehatan mental. Hasil survei WHO menyatakan lebih dari 60% melaporkan gangguan layanan kesehatan mental bagi orang-orang yang rentan, termasuk anak-anak dan remaja (70%); orang dewasa yang lebih tua (70%), dan wanita yang membutuhkan layanan antenatal atau postnatal (61%). Sebanyak 67% melihat gangguan pada konseling dan psikoterapi; 65% untuk layanan pengurangan bahaya kritis; dan 45% untuk pengobatan pemeliharaan agonis opioid untuk ketergantungan opioid. Lebih dari sepertiga (30%) melaporkan gangguan pada intervensi darurat, termasuk orang yang mengalami kejang berkepanjangan, sindrom penarikan penggunaan zat yang parah, dan delirium, seringkali merupakan tanda kondisi medis serius yang mendasari. Ada 30% negara yang melaporkan gangguan akses pengobatan untuk gangguan mental, neurologis dan penggunaan zat. Sekitar 75% negara melaporkan setidaknya sebagian gangguan terjadi di sekolah (78%), dan tempat kerja layanan kesehatan mental (75%).

Beberapa bulan ke belakang, kesadaran masyarakat Indonesia dalam isu kesehatan mental dinilai terus meningkat. Di Indonesia, Data Riset Kesehatan Dasar (Riskesdas) 2013 memunjukkan prevalensi ganggunan mental emosional yang ditunjukkan dengan gejala-gejala depresi dan kecemasan untuk usia 15 tahun ke atas mencapai sekitar 14 juta orang atau 6% dari jumlah penduduk Indonesia. Sedangkan prevalensi gangguan jiwa berat, seperti skizofrenia mencapai sekitar 400.000 orang atau sebanyak 1,7 per 1.000 penduduk. Sementara data Riset Kesehatan Dasar yang dilakukan Kementerian Kesehatan pada 2018 menemukan bahwa prevalensi orang gangguan jiwa berat (skizofrenia/psikosis) meningkat dari 0,15% menjadi 0,18%, sementara prevalensi gangguan mental emosional pada penduduk usia 15 tahun keatas meningkat dari 6,1% pada tahun 2013 menjadi 9,8 persen pada 2018. Sementara itu prevalensi gangguan mental emosional pada remaja berumur >15 tahun sebesar 9,8%. Angka jni meningkat dibandingkan tahun 2013 yaitu sebesar 6%.

Masalah kesehatan mental di Indonesia pada masa ini masih tergolong sangat tinggi, terutama pada kalangan remaja karena mereka masih memiliki emosi yang tidak stabil dan belum memiliki kemampuan yang baik untuk memecahkan masalah yang ada. Masa remaja merupakan masa dimana mereka sering mengalami stres terutama pada peristiwa-peristiwa tertentu dalam hidup mereka. Remaja dianggap sebagai golongan yang rentan untuk mengalami gangguan mental. Oleh karena itu, remaja perlu untuk mendapatkan perhatian lebih karena remaja merupakan aset negara dan generasi penerus bangsa.

Kesehatan mental pada mahasiswa dapat dipengaruhi oleh beberapa faktor, diantaranya yaitu faktor genetika, keluarga, pertemanan, gaya hidup, sosial, dan berbagai faktor lainnya. Faktor-faktor tersebut dapat mempengaruhi mahasiswa secara positif maupun negatif. Akan tetapi, masih banyak mahasiswa yang tidak menyadari dampak positif dan negatif yang ditimbulkan dari faktor-faktor tersebut sehingga mereka lupa akan kesehatan mental mereka. Mereka lupa untuk berfokus pada kesehatan mental mereka karena mereka hanya berfokus pada tugas, organisasi, jadwal kuliah, serta tuntutan-tuntutan yang ia terima dari orang-orang di sekitarnya. Regulasi diri dalam belajar yang baik akan membantu mahasiswa untuk memenuhi tuntutan-tuntutan yang dihadapinya. Regulasi diri adalah kemampuan seseorang untuk melakukan kontrol terhadap emosi dan perilakunya di situasi apapun secara mandiri.

Pada awal masa COVID-19, pemerintah resmi menyatakan bahwa semua instansi pendidikan akan melaksanakan pembelajaran secara daring (media dalam jaringan) pada bulan Maret 2020. Berawal dari kuliah daring, kita dapat melihat bagaimana dampak yang ditimbulkan terhadap para mahasiswa melalui kuliah daring tersebut, terutama pada mahasiswa baru. Seharusnya, masa perkuliahan awal merupakan kesempatan bagi mahasiwa baru untuk mencari relasi, mengembangkan diri, serta belajar untuk menjadi lebih mandiri. Akan tetapi, sekarang hal itu menjadi lebih sulit untuk dilakukan karena ketidakmampuan mahasiswa untuk berinteraksi secara langsung sehingga hal-hal yang seharusnya menjadi kesempatan emas bagi mahasiswa baru pun hilang.

Kesehatan mental memiliki peranan yang sangat penting bagi mahasiswa baru untuk beradaptasi dengan lingkungan perkuliahannya yang baru. Tentunya kehidupan di lingkungan kampus dan sekolah jauh berbeda. Mahasiswa baru akan menemukan berbagai macam pergaulan yang sangat beragam serta akan menemukan metode pembelajaran yang berbeda dibanding masa sekolah. Oleh karena itu, secara tidak langsung mahasiswa baru dituntut untuk bisa beradaptasi terhadap lingkungan barunya. Selain mahasiswa baru, mahasiswa lama pun mengalami beberapa dampak yang diakibatkan oleh kuliah daring, terutama bagi mahasiswa yang mengikuti organisasi. Dengan adanya kuliah daring, maka secara otomatis tugas-tugas perkuliahan pun akan semakin banyak.

Menurut paparan dari WHO pada tahun 2019, belakangan ini stress lebih sering muncul terjadi karena beberapa hal sebagai berikut,

  1. Ketakutan dan kecemasan mengenai kesehatan diri maupun kesehatan orang lain yang disayangi
  2. Perubahan pola tidur dan pola makan
  3. Sulit tidur dan konsentrasi
  4. Menggunakan obat-obatan

Hal ini juga serupa dengan penyebab dari perubahan kesehatan mental pada kalangan Mahasiswa di Indonesia. Ironinya hal ini acap kali terjadi dan dianggap lazim di masyarakat. Sebagaimana kita mengetahui dampak yang diberikan oleh perubahan kesehatan mental yang sangat patut diwaspadai. Maka dari itu berikut tips dan trik yang bisa dilakukan teman-teman Mahasiswa di rumah.

  1. Pendekatan spiritual, ketahui hal mana saja yang dapat kita kendalikan dan tidak dapat kita kendalikan. Dengan mengetahui hal tersebut dan selalu bersandar kepada Sang Maha Kuasa membuat hati lebih tenang
  2. Olahraga teratur, usahakan untuk melakukan olahraga tiap harinya sesuai dengan kebutuhan tubuh masing masing. Berolahraga terbukti menurunkan jumlah hormon kortisol yang menjadi pemicu stress dalam tubuh
  3. Selalu terhubung dengan social support, tiap kali ada persoalan atau tidak tetap rutin hubungi keluarga sekaligus bila rasa dukungan sosial belum mampu teratasi, jangan ragu untuk menghubungi bantuan tenaga profesional

Penting bagi kita semua untuk sama sama menjadi Mahasiswa yang tangguh dan sehat mental. Saatnya satu sama lain saling peduli dan meningkatkan rasa empati. Dengan beberapa cara di atas besar harapannya bisa membantu untuk tetap menjaga kondisi kesehatan mental Mahasiswa.

  1. Galderisi, S., Heinz, A., Kastrup, M., Beezhold, J., & Sartorius, N. (2015). Toward a new definition of mental health. World psychiatry: official journal of the World Psychiatric Association (WPA), 14(2), 231–233. https://doi.org/10.1002/wps.20231 
  2. Rochimah, F. A., 2020, Dampak Kuliah Daring Terhadap Kesehatan Mental Mahasiswa Ditinjau Dari Aspek Psikologi.
  3. WHO (2019). Mental Health During Covid-19 Pandemic. Diakses pada tanggal 17 Mei 2021
  4. Yayan, M., Yuniarrahmah, E., dan Anward, H. H., 2017, Gambaran regulasi diri dan perilaku kenakalan seksual pada remaja di Batulicin, Jurnal Ecopsy, 3(2).
  5. Yuniarrahmah, E., dan Rachmah, D. N., 2016, Pola asuh dan penalaran moral pada remaja yang sekolah di madrasah dan sekolah umum di Banjarmasin, Jurnal Ecopsy, 1(2).
  6. https://www.kompas.com/sains/read/2020/10/10/160200923/hari-kesehatan-mental-sedunia-who-sebut-1-miliar-orang-hidup-dengan?page=all
  7. https://www.kompas.com/tren/read/2020/10/10/171200265/hari-kesehatan-mental-sedunia-apa-itu-kesehatan-mental-dan-cara-menjaganya?page=all
  8. http://ilmpi.org/artikel-kajian/artikel/layanan-kesehatan-mental-di-lingkungan-kampus-urgensi-dan-solusi/#:~:text=Sekitar%207000%20mahasiswa%20baru%20diperiksa,%2C2%25%20pada%20tahun%202016

2 replies on “Pentingnya Menjaga Kesehatan Mental Bagi Mahasiswa”

kesehatan, baik luar dalam sangat penting untuk dijaga. Sangat penting untuk segera mencari bantuan medis untuk masalah kesehatan. RS Jantung menyediakan layanan perawatan khusus, teknologi terkini, dan tim medis yang ahli untuk menangani berbagai masalah jantung.

Leave a Reply

Your email address will not be published.